Dua Golongan yang Dapat Jatah Tikar dan Selimut dari Neraka

Empuk dan nyamannya tempat tidur di dunia tidak menjadi tolak ukur seseorang mendapatkan kenikmatan yang sama saat di akhirat, ada surga dan neraka yang memilih penghuninya sendiri.

Src: wakaf.daaruttauhiid.org

Bagi mereka yang beriman dan beramal shaleh, ada surga yang sudah menanti. Sebaliknya, ada neraka bagi mereka yang tidak taat dan menolak ajaran Nabi Muhammad Saw. Di dalamnya dijanjikan siksaan yang begitu pedih.

Bahkan, dua golongan ini dijanjikan tikar dan selimut tidur dari neraka. Tidak peduli bagaimana tingginya jabatannya saat hidup di dunia. Mereka akan tetap merasakan panasnya alas tidur yang sudah dipanaskan selama jutaan tahun tersebut. Siapakah golongan ini?

Mereka adalah golongan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Allah dan menyombongkan diri terhadapnya. Hal ini tercantum dalam surah al-A’raf ayat 40-41 yang artinya adalah sebagai berikut:

Sesungguhnya orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan menyombongkan diri terhadapnya, sekali-kali tidak akan dibukakan bagi mereka pintu-pintu langit dan tidak (pula) mereka masuk surga, hingga unta masuk ke lubang jarum. Demikianlah Kami memberi pembalasan kepada orang-orang yang berbuat kejahatan.” (Surat Al-A’raf Ayat 40).

Mereka mempunyai tikar tidur dari api neraka dan di atas mereka ada selimut (api neraka). Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang zalim” (Surat Al-A’raf Ayat 41)

Imam Ibnu Juraij sebagaimana dikutip oleh Imam Ibnu Katsir dalam Tafsir al-Qur’an al-‘Azhim mengatakan bahwa Pintu-pintu langit tidak dibuka untuk amal dan ruh mereka.

Pada surah Al A’raf ayat 41, dijelaskan bahwa Allah SWT tidak akan masuk surga, bahkan diibaratkan bagai unta yang masuk ke lubang jarum. Hal ini menjadi sebuah bentuk kemustahilan, bahwa kedua golongan ini tidak akan bisa masuk surga.

Alas tikar dan selimut ini terbuat dari api yang panasnya beribu-ribu kali dari panas api dunia. Kemudian, inilah yang akan menjadi teman tidur dua golongan yang begitu sombong dan mendustakan ayat-ayat Allah SWT tersebut.

Ayat di atas juga menjadi seruan kepada manusia agar beriman kepada Allah SWT. Sementara bagi umat Islam, dilarang berbuat dzalim agar tidak mendapat jatah tikar dan selimut tersebut. Tak satupun dari golongan orang-orang zalim yang mampu lepas dari siksa api neraka ini.

No comments:

Powered by Blogger.